Powered by Blogger.
close
Banner iklan disini

Rahasia Orang ini Selamat Dari Penyakit HIV/AIDS

Kabar8.blogspot.com. Manusia pertama yang selamat dari penyakit HIV/AIDS adalah Timothy Ray Brown yang didiagnosis HIV pada 1995, menjadi orang pertama yang virusnya bisa dihilangkan dari tubuhnya. Hal ini menimbulkan harapan baru bagi kalangan kedokteran bahwa penyakit HIV, di masa mendatang tidak menakutkan lagi, karena bisa disembuhkan sebagaimana penyakit lainnya. Sebagai orang pertama dalam sejarah dunia, yang virus HIV-nya bisa dilumpuhkan dari tubuhnya. Dokter menyebut kondisi ini sebagai functional cure.

Rahasia Orang ini Selamat Dari Penyakit HIV/AIDS
Rahasia Orang ini Selamat Dari Penyakit HIV/AIDS


Brown dibesarkan di Seattle, ia keluar sebagai gay diusia 18 tahun dan memulai perjalanan di seluruh Eropa. Dia menetap sebentar di Barcelona, ??di mana ia percaya ia menjadi terinfeksi, dan akhirnya tinggal di Berlin Jerman, di mana ia tinggal selama hampir 20 tahun. Brown diketahui mengidap leukemia dan juga HIV. Saat itu dokter memberikan transplantasi sumsum tulang belakang untuk menyembuhkan leukemianya serta memutuskan untuk menggunakan radiasi dan kemoterapi untuk menghapus sistem kekebalan tubuhnya, kemudian membangunnya kembali dengan sel induk yang disumbangkan. Dokter Huetter  juga menambahkan pengobatan standar ini dengan sengaja memilih donor yang kebal terhadap HIV. Dan ternyata hasil dari transplantasi sel induk yang dilakukan pada tahun 2007 itu hasilnya luar biasa.




Faktanya memang ada sekitar 1% ras Kaukasia, yang kebal terhadap HIV atau membawa mutasi gen kekebalan. Dalam istilah ilmiah, ada sel-sel mereka tidak memiliki CCR5, protein yang membuka pintu bagi HIV untuk memasuki sel darah. Untuk Brown, itu berarti kesempatan baru untuk hidup. 

Menggunakan donor sel induk yang secara alami tahan terhadap infeksi HIV untuk mengobati leukemia myeloid akut (AML) didiagnosis 10 tahun setelah ia menjadi HIV-positif. Donor sel induk ini memiliki mutasi genetik tertentu yang disebut CCR5 Delta 32 yang dapat melindungi seseorang terhadap infeksi HIV. Virus ini tidak bisa masuk target, sel-sel CD4. Setelah transplantasi sel induk, Brown mampu menghentikan semua pengobatan antiretroviral dan HIV belum kembali. Awalnya, Brown tidak ingin menjadi "kelinci percobaan" dan menolak transplantasi sel induk - "tingkat kelangsungan hidup untuk transplantasi sel induk tidak besar, biasanya tingkat keberhasilan 50/50," katanya.

Timothy Ray Brown akhirnya memutuskan untuk mencobanya, "saya menerima transplantasi pada tanggal 6 Februari 2007," 'saya sepakat dengan Dr. Huetter, saya berhenti minum obat HIV saya pada hari transplantasi. (Hal ini penting karena merupakan kelanjutan dari terapi antiretroviral akan berarti bahwa tidak ada yang akan tahu untuk waktu yang lama bahwa saya sembuh dari HIV.) Setelah 3 bulan, HIV tidak lagi ditemukan dalam darah saya.




"Kesehatan saya mengalami kemajuan sampai akhir tahun. Saya bisa kembali bekerja dan kembali ke gym. Aku mulai mengembangkan otot-otot yang belum pernah saya miliki sebelumnya karena tanpa HIV saya tidak lagi memiliki sindrom wasting."

Pemeriksaan Leukemia Brown kembali lagi, dan ia menerima transplantasi sel induk kedua. Pemulihan sangat lambat, tetapi setelah enam tahun ia hampir kembali normal - tanpa HIV. 

"Saya tidak ingin menjadi satu-satunya orang di dunia sembuh dari HIV, saya ingin HIV + pasien lain untuk bergabung dengan klub saya, saya ingin mendedikasikan hidup saya untuk mendukung penelitian untuk mencari obat atau obat untuk HIV."

Bagikan ke teman facebook kamu dan juga untuk memperingati hari HIV/AIDS sedunia.
Semoga Bermanfaat.
Back To Top